Saturday, August 6, 2011

Muqasid Sembahyang

Tidak ramai yang menyedari bahawa ibadah sembahyang kita ada muqasidnya. Ianya bukan sekadar ibadah seperti yang kita maklumi, tetapi di dalamnya ada hikmah besar di sebalik perintahNya agar kita menunaikannya. Ada sebab yang besar mengapa simbahyang dijadikan sebagai salah satu rukun Islam, malah ianya adalah rukun yang pertama yang diperintahkan menunaikannya, sebelum zakat, puasa dan haji. Malangnya perkara ini jarang disentuh dalam pengajaran fiqh kita, malah perkataan muqasid itu sendiri ada yang tidak pernah mendengarnya lantaran memang jelas jarang disebut dalam sesi pengajaran fiqh.
Ibadah sembahyang kita mempunyai rohnya. Roh inilah yang sepatutnya dihidupkan. Roh yang hidup akan menjelma dalam kehidupan seharian kita. Inilah muqasid sembahyang kita. Jadi muqasid sembahyang kita adalah bertujuan untuk membentuk sikap umat Islam. Sikap inilah yang akan mencorakkan tindak-tanduk dan perilaku kita dalam menjalani hidup. Jadi ibadah sembahyang kita adalah sebagai proses untuk mencapai tujuan itu. Malangnya ini tidak terjadi lantaran ramai yang tidak tahu apakah tujuan ibadah sembahyang. Mereka hanya tahu bahawa sebagai seorang Islam, wajib menunaikannya, maka kita melakukan sembahyang hanya kerana diperintahkan. Stakat itu sahaja. Selepas salam, tidak ada yang harus kita buat kita fikirkan dan lakukan, tidak ada lagi yang berkaitan dengan sembahyang kita. Menjelang fardu sembahyang berikutnya, itu juga yang akan terjadi. Bagaimana hendak mendapat rahmat dari sembahyang kita? Ini terjadi kerana kita tidak pernah diajar tentang tujuan ibadah sembahyang. Dalam sesi-sesi pengajaran sembahyang yang selalu kita ikuti dalam ceramah-ceramah atau kuliah-kuliah, pengajaran sembahyang selalunya terbatas kepada hukum-hakam yang menentukan sah atau batalnya sembahyang kita, apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan ketika sembahyang. Tujuan dan matlamatnya, atau muqasidnya tidak disentuh. Akibatnya, roh sembahyang itu terabai, malah seperti tidak ujud sama sekali. Jadi ramai yang mendirikan sembahyang tanpa objektif atau matlamat.
Yang manakah roh sembahyang? Bolehlah dikodkan di sini bahawa apa sahaja unsur-unsur yang terdapat dalam bab sembahyang, termasuk hal-hal wuduknya sekali, yang dapat kita terjemahkan menjadi tingkah-laku, adalah roh sembahyang. Ianya mencakupi hukum-hakam, prosedur pergerakan-pergerakannya, falsafahnya dan sebagainya, adalah roh sembahyang. Kita ambil satu contoh, ada hukum sembahyang menyebut, dan sunat memandang ke tempat sujud sepanjang kita mendirikan sembahyang. Ini satu hukum yang disebut dalam kitab Sabilul-muhtadin. Cuba tukarkan hukum ini menjadi peraturan hidup kita. Bagi saya hukum iini mengajar erti memberi tumpuan dalam apa sahaja kerja yang sedang kita lakukan. Jadi ini adalah satu dari begitu banyak lagi muqasid sembahyang. Jika muqasid ini dan yang banyak lagi itu, dapat kita hidupkan dalam kehidupan seharian, alangkah baiknya akhlak kita sebagai orang Islam? Dan, agama Islam akan dilihat sebagai agama yang praktikal dan agama cara hidup. Wallahu-a'lam.

Monday, June 20, 2011

islam dan Islam

Ciptaan Allah terlalu luas dan rumit untuk ditakrifkan. Daripada yang paling halus dan tidak boleh dilihat seperti proton dan neutron, sehingga alam galaksi yang terbentang luas. Penuh kekaguman. Ianya bukan setakat luas tetapi juga teratur, dalam kedudukannya dan perjalanannya.
Mengikut al-Quran, ia bukan setakat dijadikan sebagai jirim atau benda, yang boleh kita lihat, dengar, bau, rasa dan sentuh. Ianya juga bukan setakat jagatraya yang boleh dilihat. Tetapi sebahagian ciptaan Allah adalah sesuatu yang di luar jangkaan otak manusia dan segala pengalaman mereka.
Al-Quran menyebut ada tujuh syurga, period in time when man was not even a thing mentioned. Al-Quran juga menyebut tentang malaikat yang dijadikan daripada cahaya dan jin daripada api. Disebut juga tentang satu dunia lagi iaitu akhirat, suatu tempat yang lebih baik dan lebih tahan lama daripada dunia ini. Hanya orang yang kufur tidak mempercayai kewujudan semua ini, semata-mata kerana ianya tidak dapat dilihat buat masa sekarang ini. Ini yang menimbulkan keraguan atas kreativiti kuasa Allah yang menjadikannya. Pandangan ini samalah umpamanya, seperti memandang sebatang lebuhraya yang panjang dan lurus, lalu menafikan apa sahaja yang wujud di sekitarannya hanya kerana kesemuanya di luar medan penglihatan mereka.
Ciptaan Allah s.w.t. juga bukanlah pula sesuatu yang dijadikan sebagai one-off. Allah tidak hanya mencipta dunia ini kemudian berehat atau tidur. Jika ini yang difikirkan, bukanlah Tuhan namanya. Allah akan sentiasa menjaga makhlukNya, dan mempunyai kuasa untuk menamatkan pada bila-bila masa, atau memberikan sebab akan wujud satu penghidupan yang baru atau mencipta makhlum yang baru mengikut kehendakNya.
Al-Quran juga menyebut segala-galanya yang ada dalam jagatraya ini mengikut satu sukatan mengikut ketentuanNya. Matahari dengan saiznya, bergerak dalam orbitnya sendiri dan tidak akan menerobos bulan. Kesemuanya adalah benda maujud yang boleh terapung dalam satu ruangnya tersendiri mengikut hukum yang ditentukanNya. Tumbuhan memerlukan cahaya matahari untuk membesar dan berbunga. Burung dan lebah dianugerahi Allah dengan sense of direction bagi membolehkannya mencari makan. Manusia memerlukan oksigen untuk kelangsungan hidupnya. Lebah tidak boleh hidup di laut, manakala ikan pula tidak boleh hidup di darat. Setiap ciptaan mengikut hukum yang ditentukan oleh Allah yang Maha Pencipta. Dan, hidup kekal berterusan mengikut ketentuanNya. 'This is precisely the meaning of the Arabic word 'islam'. (Islam the Natural Way, 14). Maka apa sahaja yang mengikuti hukum yang ditentukan oleh Allah akan hidup dalam bentuk penyerahan diri dan tunduk patuh, atau,
'Anything which follows the laws measured out for it by the Creator lives in a state of submission or 'islam' and is thus a 'muslim' which literally means 'one who submit'.
Huruf kecil i digunakan bagi maksud state of submission bagi setiap makhluk. Dan, perkataan muslim dengan huruf kecil m adalah dirujuk sebagai makhluk yang patuh tunduk, seperti yang sewajarnya, kepada hukum yang telah ditetapkan kepada setiap penciptaanNya.
Setiap makhluk, sama ada matahari yang ditentukan untuk memberi tenaga cahayanya untuk penghidupan dan kepanasan, atau bulan yang berada dalam orbitnya, tumbuhan yang menerbitkan bunag, daun tua kuing yang akan gugur bila tiba masanya, bergabung semula dengan tanah, sesiapa sahaja sama ada Kristian, Budha, Hindu, Jew mahupun Muslim, malah sesiapa sahaja yang sedang bernafas ini asasnya adalah seorang muslim, iaitu sesuatu yang tunduk kepada hukum-hukum dan norma-norma Tuhan.

Wednesday, June 8, 2011

Zakat dan Negara Berkebajikan

Zakat hanya tinggal sebagai zakat seperti yang difahami ramai sehingga ke hari ini. Peranannya dilihat seperti tidak ada apa-apa makna. Ia dilihat hanya sekadar pemanis mulut kepada golongan miskin. Inilah imej zakat kita. Sebenarnya peranan zakat adalah lebih dari itu sehingga boleh membawa kepada suatu keadaan yang berkonsepkan Negara Berkebajikan, jika zakat itu di fikirkan semula konsepnya seperti yang ada hari ini. Iktibar dari zakat itu yang jarang dibincangkan dalam kitab-kitab fiqh. Maka peranannya sekarang seperti adanya. Cuba tinjau di halaman zakat, apa yang saya maksudkan. Wallahu-a'lam.

Sunday, April 24, 2011

Rahmat Allah sahaja yang menjamin kita masuk syurga

Sebuah hadis oleh Jabir menyebut Rasulullah bersabda, maksudnya, 'Bukan amal seseorang yang memasukkannya ke syurga atau melepaskannya dari neraka, termasuk juga aku, tetapi ialah semata-mata rahmat Allah belaka.' (Hadis riwayat Muslim)
Syeikh Muhyiddin Abdul Kadir al-Jailani pula berkata, 'DenganMu, kita tidak dapat sampai, sedang kami amat berhajat kepadaMu. Yakni, kita tidak dapat sampai ke mana-mana dengan amalan kita tanpa rahmat Allah Taala, sedang kita wajib beramal kerana menurut perintahNya.' (Cahayamukmin.blogspot.com)
Dari Syeikh Abu Said al Kharraz pula menyebut, 'Siapa yang mengira, bahawa ia akan sampai kepada Allah Taala dengan amalannya, maka ia adalah seorang yang membuang masa. Dan siapa yang mengira, bahawa ia akan sampai kepada Allah Taala tanpa amalan pula, maka ia adalah seorang yang berangan-angan kosong. Yang demikian itu adalah sikap yang bodoh dan terpedaya. Menyerah kepada Allah serta mengharapkan rahmatNya tidak boleh berlaku, melainkan sesudah berbakti dan beramal soleh.'
Begitu sekali peringatan-peringatan betapa kita amat memerlukan rahmat Allah s.w.t. setelah menunaikan segala amalan yang diperintahkannya. Selepas sembahyang dan lain-lainnya itu, kita tidak boleh berserah semoga Allah akan memberikan ganjaran syurga. Syurga adalah bagi mereka yang telah mendapat rahmatNya. Dengan kata lain, rahmat Allah mesti diusahakan, mesti dicari. Hanya setelah kita berbakti dan beramal soleh, maka rahmatNya akan turun.
Apa pandangan anda? Wallahu-a'lam.