Sunday, March 27, 2016

Sembahyang di awal waktu baik untuk kesihatan



Setiap peralihan waktu solat sebenarnya menunjukkan perubahan tenaga alam ini, yang boleh diukur dan dicerap melalui perubahan warna alam. Fenomena perubahan warna alam adalah sesuatu yang tidak asing bagi mereka yang terlibat dalam bidang fotografi. Ini kerana perubahan warna itu akan terakam oleh filem (ketika kamera menggunakan filem satu ketika dulu). Kini apabila filem digantikan dengan memori hal yang sama terjadi, di mana gambar yang kita ambil dipengaruhi oleh warna-warna tertentu bagi waktu-waktu tertentu.
Mengikut kenyataan di atas ini fenomena menunjukkan bahawa warna yang terakam oleh kamera adalah berbeza-beza bagi waktu-wkatu solat. Pada awal-awal waktu subuh gambar yang terakam menunjukkan ada kesan-kesan warna kebiruan. Ini kerana alam (dunia) kita diselaputi warna biru muda dari spektrum warna matahari. Sebelum masuk waktu Zohor warna ini beransur-ansur menjadi hijau, sebelum bertukar sepenuhnya menjadi kuning menjelang watu Zohor. Begitu juga bagi waktu-waktu asar, maghrib dan isya', warna yang terakam oleh filem sudah berubah menjadi warna yang lain pula. Perubahan warna ini adalah secara beransur-ansur. Misalnya, pada awal waktu subuh warna biru muda itu tadi adalah yang paling kuat, dan akan beransur-ansur hilang, dan sebaik menjelang waktu zohor warna biru muda itu sudah tiada lagi, digantikan oleh warna hijau.
Apakah kepentingannya. Kepentingannya adalah berkait dengan jasmani diri kita. Sedar atau tidak, tahu atau tidak tahu bahawa jasmani (susuk badan) kita terkesan oleh warna-warna ini. Lebih khusus lagi jika disebutkan iaitu jasmani kita mendapat kesan dari frekuensi gelombang warna-warna spektrum cahaya matahari.

Waktu Subuh:
Pada waktu Subuh alam kita berada dalam spektrum warna biru muda, yang bersamaan dengan frekuensi getaran tiroid yang mempengaruhi sistem metabolisma tubuh. Persamaan frekuensi ini dikatakan sebagai perawatan terhadap tiroid.
Ini seakan-akan hendak menyatakan bahawa warna biru muda pada waktu Subuh merupakan penawar yang berkait dengan komunikasi. Dengan kata lain orang yang selalu mendirikan solat Subuh pada awal-awal waktu mendapat rezeki (kesihatan).
Kesannya yang paling kuat ialah pada awal-awal waktu. Justeru, mereka yang kerap tertinggal waktu Subuhnya atau terlewat secara berulang-kali, lama kelamaan akan menghadapi masalah komunikasi. Bagi orang yang masih tidur pada saat-saat tersebut tenaga alam iaitu warna biru muda itu tadi tidak dapat diserap oleh tiroid kerana tiroid berada dalam keadaan rehat. Perawatan tiroid hanya berlaku jika seseorang dalam keadaan jaga iaitu ketika keadaan roh dan jasad bercantum (keserentakan ruang dan masa).
Disini juga dapat kita cungkil akan rahsia diperintahkan solat pada awal-awal waktu. Dari saat bermulanya waktu azan Subuh tenaga alam pada waktu itu berada pada tahap optimum. Tenaga inilah yang akan diserap oleh tubuh melalui konsep resonan ketika rukuk dan sujud. Jadi mereka yang terlewat Subuhnya sebenar akan mendapat tenaga yang tidak optimum lagi.

Waktu Zohor:
Warna seterusnya berubah menjadi warna hijau (isyraq & dhuha) dan kemudian bertukar menjadi kuning menandakan masuknya waktu Zohor. Spektrum warna pada waktu ini bersamaan dengan frekuensi perut dan hati, iaitu yang berkaitan dengan sistem penghadaman.
Warna kuning ini mempunyai rahsia yang berkaitan dengan keceriaan. Jadi mereka yang selalu ketinggalan atau terlewat waktu Zohornya berulang-ulang kali dalam hidupnya akan menghadapi masalah di perut dan hilang keceriaannya. Cuba ingat, orang yang sakit perut ceria tak?

Waktu Asar:
Sebaik masuk waktu Asar warna alam akan berubah kepada warna oren. Spektrum warna ini adalah bersamaan dengan frekuensi prostat, uterus, ovari dan testis, yang merangkumi sistem reproduksi (pembiakan).
Rahsia warna oren ialah kreativiti. Justeru orang yang kerap tertinggal waktu Asar akan hilang daya kreativitinya dan lebih malang lagi kalau di waktu Asar ini jasad dan roh seseorang ini terpisah (tidur la tu). Dan jangan lupa, tenaga pada waktu Asar ini amat diperlukan oleh organ-organ pembiakan kita. Nak subur? Sila segerakan solat Asar.

Waktu Maghrib:
Menjelang waktu Maghrib alam berubah menjadi warna merah, dan di waktu ini kita kerap dinasihatkan oleh orang tua-tua agar tidak berada di luar rumah. Ini kerana spektrum warna merah menghampiri frekuensi jin dan iblis (infra-red). Ini bermakna pada waktu ini jin dan iblis amat bertenaga kerana mereka resonan dengan alam.
Mereka yang dalam perjalanan juga seelok-eloknya berhenti dahulu pada waktu ini. Sementelah berhenti tu solatlah sekali) kerana banyak interferens (pembelauan) berlaku pada waktu ini yang boleh mengelirukan mata kita.
Rahsia warna merah waktu Maghrib ialah keyakinan, pada frekuensi otot, saraf dan tulang. 

Waktu Isyak:
Apabila masuk waktu Isyak alam berubah menjadi warna Indigo, dan seterusnya memasuki fasa kegelapan. Waktu ini menyimpan rahsia ketenteraman dan kedamaian, di mana frekuensinya bersamaan dengan sistem kawalan otak. Mereka yang kerap ketinggalan waktu Isyaknya akan selalu berada dalam keadaan kegelisahan.
Waktu ini alam berada dalam kegelapan, dan sebetulnya inilah waktu tidur dalam Islam. Tidur pada waktu ini dipanggil delta, di mana keseluruhan sistem tubuh berada dalam kerehatan.

Selepas tengah malam:
Selepas tengah malam alam mula bersinar kembali dengan warna putih merah jambu dan seterusnya ungu, di mana ianya bersamaan dengan frekuensi kelenjar pineal, pituitari, talamus dan hipotalamus. Mengikut Islam, tubuh sepatutnya bangkit kembali pada waktu ini (yang dipanggil Qiamullail).

Bagitulah secara ringkas perkaitan waktu solat dengan kejadian jasmani diri kita. Dan begitulah qada' dan qadar Allah swt menjadikan matahari dan bumi agar qadarnya ialah berada dalam orbit mengelilingi matahari dalam satu sistem dipanggil sistem solar. Perubahan warna itu adalah berkait dengan putaran bumi.
Manusia kini sebenarnya telah sedar akan kepentingan tenaga alam ini. Inilah faktor adanya bermacam-macam kaedah meditasi yang dicipta seperti taichi, qi-gong dan sebagainya. Semuanya dicipta untuk menyerap tenaga-tenaga alam ke sistem tubuh. Sebagai umat Islam sepatutnya bersyukur kerana telah dikurniakan syariat solat oleh Allah swt - tanpa perlu lagi memeras otak memikirkan apa kaedah yang hendak digunakan bagi menyerap tenaga alam ini.
Hakikatnya, ini seharusnya menginsafkan kita bahawa Allah mewajibkan solat ke atas hambanya. Atas sifat Maha Pengasih dan Maha Penyayang-Nya, sebagai Pencipta kerana Dia tahu hambanya ini amat-amat memerlukan-Nya. Hal ini disebut oleh ayat 5 surah al-Fatihah yang berbunyi waiyyaka nastain. Adalah amat malang sekali bagi kumpulan manusia yang amat cuai dalam menjaga waktu solatnya. Lebih malang sekali jika ada manusia yang memperlekehkan soal solat, termasuklah mereka yang masih tertanya-tanya apakah perlunya syariat Islam.

(Artikel ini tidak berhajat untuk menjelaskan istilah-istilah yang saintifik seperti resonan, frekuensi dan sebagainya. Pembaca harus mencarinya. Itu sebabnya kita diwajibkan mencari ilmu terutama sekali yang berkaitan dengan ilmu sains, kerana ilmu sains adalah jawapan-jawapan kepada persoalan tentang ciptaan Tuhan yang kita sering sebut qada' dan qadar itu).
Artike ini akan diupdate dengan memasukkan fakta-fakta yang difikirkan ada berkaitan dengan kecacatan anak sejak lahir. Misalnya sebuah hadis menyebut “Wahai Ali..! janganlah berjima’ dengan isterimu selepas zuhor, sesungguhnya jika Allah swt mengurniakan kepada kamu berdua anak kerana jima’ pada waktu itu, maka ia akan bermata juling dan syaitan sangat suka kepada manusia yang bermata juling.”  Wallahu a'lam.

Jadi dapatlah kita membuat kesimpulan bahawa bukan sahaja-sahaja Nabi saw memerintahkan agar kita mendirikan sembahyang di awal-awal waktu melainkan kerana di sana ada kebaikannya untu menusia itu sendiri. Yang bermaksud bahawa hukum ini bukanlah bertujuan untuk memberi kita peluang mengumpul pahala. Inilah yang dikatakan bahawa sesuatu hukum syariat itu ada alasan dan tujuannya. Mengikut contoh di atas ini tujuannya adalah untuk kesihatan dan kebaikan jasmani manusia.
Agama (Islam) sering mengingatkan agar kita menjadi seorang Islam yang aktif, bukan pasif. Seseorang Islam yang aktif akan sentiasa berfikir mengenai apa yang didengar, dilihat dan dibaca. Orang seperti ini tidak akan menerima sesuatu hukum yang diperolehinya dengan membabi buta sahaja tetapi akan melihat dan memikirkannya, paling kurang ia mencari rasionalnya, dan seterusnya mengenal pasti alasan dan tujuannya. 
Seseorang Islam yang pasif akan menerima sahaja sesuatu hukum yang didengarnya lalu melaksanakannya atau meninggalkannya. Dia tidak terlintas untuk melihat lebih jauh dari itu. Misalnya, jika hukum menyebut Sunat melangkah masuk ke dalam masjid dengan kaki kanan lalu diterimanya dan dilaksanakannya tanpa mengetahui alasan dan tujuannya. Maka hukum ini dilihatnya sebagai peluang untuk mencari pahala dari amalan sunat itu. 

No comments:

Post a Comment